Archive

Archive for January, 2011

SETTLEMENT PATTERN OF ‘USING’ ETHNIC COMMUNITY IN KEMIREN VILLAGE BANYUWANGI

January 29th, 2011 Comments off

Antariksa, Nindya Sari, Tri Kurnia Hadi Muktining Nur



ABSTRACT

‘Using’ is one of the Indonesian ethnic groups concentrated in Banyuwangi Regency. The settlement of ‘Using’ community has decreased nowadays. Kemiren Village is one of district in Banyuwangi Regency which maintain ‘Using’ tradition. The objective is to identify settlement pattern characteristics of ‘Using’ community in Kemiren Village. The method used in this study is descriptive explorative. The result shows that macro settlement pattern is formed by socio cultural, building physically, land use and cultural spaces in a macro manner. Socio cultural and religion activity could form space pattern temporarily in the settlement, such as house, yard, art workshop, main road and water spring. In micro scale, the settlement pattern was affected by the cosmological orientation of the building which face the main road and North-South orientation; the building structure identified through roof type and space pattern inside building; also the layout of the building related kinship system. Surging landscape made the settlement centered into the flatter area, in the middle of territory. The settlement grows tend to agglomerate along main road was surrounded by agriculture area.

Keywords: settlement pattern, ‘Using’ community


I. INTRODUCTION

Cultural heritage is represent of physical culture (tangible) and cultural values (intangible) of the past. Cultural heritage community's in an area which is formed through a long history of hereditary happens from several generations (Karmadi 2007:1). Cultural heritage in a traditional society can be reflected in their settlement patterns. Cultural element is an essential element framer of the settlement pattern and architectural style of their building residence. One of the cultural heritages which exist in Banyuwangi regency is the ‘Using’ community. The settlement area of ‘Using’ community is still maintained but the customs and traditions progressively decreases with the numbers of the villages were decreased. One of the villages’s which the community still keeps the customs and traditions are the ‘Using’ community in Kemiren Village.

As a community, the communities of ‘Using’ also have identity that differently with other communities, among of the others is the dialectic, cultural tradition and customary house. The cosmological orientation of the ‘Using’ customary house is north-south direction, but at the present the houses has the more orientation direction based on ease achievement and circulation. Based on the background above, the problem formulation is how the characteristic of settlement pattern of ‘Using’ community and the aims of this study is to identify the characteristic of their settlement pattern.


II. RESEARCH METHODS

The method used in this study is to identify settlement patterns community based on socio-cultural with explorative-descriptive analysis, behavioral mapping analysis, and family tree analysis. The ‘Using’ sampling is still the original house with a total number of 117 houses, with consideration tikel balung, baresan or crocogan roofed house, dirt floors, roji/gedeg wood-paneled, as well as the function is as a residential building.


III. RESULT AND DISCUSSION

The ‘Using’ community settlement patterns in Kemiren Village can be identified based on three aspects, social cultural aspect, micro residential housing patterns, and macro settlement patterns.

3.1 Social Cultural Elements of Settlements Forming

1. Historical formation of the village

In non-physical narrative formation of Kemiren Village is marked with historical of ‘Using’ community and the formation history of Kemiren Village. The history of ‘Using’ community begins from the history of Majapahit Kingdom and the Blambangan Kingdom which have a very strong Hindu influence, which in 1639 occurred Islamisation by the Mataram Kingdom. The formation history of Kemiren village starts from clearing of a forest which is used to ngili (refugees) from show aggression by the Dutch army. The evidence of physical history of Kemiren village is red durian trees which still remaining from clearing of a forest and the main path village which is constitute settlement community reference that developed in a linearly to following the path.

2. Patron of kampong guards

As non-physical characteristic is marked by the existence of is regarded as a supernatural patron of Kemiren village, namely Buyut Cili. A physically form is a tomb of Buyut Cili. The community considered that Buyut Cili is a guard of Kemiren village from all calamities, so that in all actions and activities are always asking permission to entered Buyut Cili’s tomb with ritual in every Sunday and Thursday.

3. Community groups.

According to Aliyah (2004:35) residential community can be formed by grouping of professions, so in this settlement has a settlement pattern that is not based on the pattern of tenant. In non-physical settlements in Kemiren village is formed from community groups who work in the field of arts. The existing arts groups are such as gandrung, barong, angklung, gedogan, kuntulan, jaran kencak, mocoan lontar, and bordah. Physically, the existence of communities group is marked by a studio art as a place to exercise together. Activities of community groups can form a pattern of movement of the cluster at each studio art at the settlements in Kemiren village.

4. Religious activities

The majority population in Kemiren village professes Islamic. Religious activities which do quite a lot, but there are some activities that are always performed and celebrated in a celebration that include Suroan, Isra Mi`raj, Nuzulul Quran, Muludan, Idul Fitri and Idul Adha events. Religious activity is an event involving the entire Muslim community in Kemiren village, so the space used is the macro space, namely the mosque. In Kemiren village there is only one mosque, so that the movement patterns of religious activity is the focus of several points toward a point on the mosques.

5. Kinship

The kinship pattern in ‘Using’ community is taking into consideration a bilateral kinship from siding with men or women. Tradition of ‘Using’ community in determining the house location for the children is placed in front of the parent’s house. Houses for the children will be placed on the land at the front or nearest the main road, and parents will give in getting land back or at least away from the main road. However, this applies to only one hereditary. Thus, land occupancy for ‘Using’ people, like "land sustainability" between himself and the next generation.

Based on field observations, obtained two samples representing the pattern of ‘Using’ community residence in Kemiren village. The first residential patterns tend to be oriented on the main road and north of the village, and form a pattern that is straight back, which is for the first children's house is closest to the public road, the second is the house's of second child, third place is the house of a third child, whereas the rear is an parents house. The residential patterns of the two leftist line shape with the sequence of the far right house is the house of the parents, the left house is for the first child, and most left the house is for the second child house's.


3.2 Occupancy of Micro Housing Patterns

1. Physical building

The basic form of ‘Using’ house is not being acquainted with hierarchy which be related to social structures of ‘Using’ community that inclined an egalitarian society (do not know the hierarchy/stratification in community relations). The ‘Using’ form house can be known through the roof shape consisting of three types, namely cerocogan, baresan, and tikel balung.

The use of three types of ‘Using’ house roof is to show the harmony of a family to the general public views. The entire ‘Using’ house gives the closed impression as characteristic expressions ‘Using’ community in the past, especially in the Dutch colonial period that tends to get suspicious and closed. The outer wall used a motifs gedhek piphil without windows and the front wall of the house use roji as a bastion and means of reconnaissance. Based on survey results of the 117 original houses, mostly used the roof tikel balung (37.61%) and tikel balung Cerocogan (35.90%). The number of roofs are used varies among the house with one roof as much as 52.99%, two roof as much as 41.03%, and three roof 5.98%, at most is a house that uses one roof. Viewed from the variation of roof forms, the type of roof is widely used a type of tikel balung and cerocogan. For the houses that have been changed, the type of roof that is used mostly not follows the ‘Using’ tradition and the shaped like a modern building in general.

The majority of houses that exist in Kemiren village are old building house. Based on the results of a survey on the 117 original houses, the greatest percentage (58.61%) indicated that the house livable has more than 50 years of age. Viewed from the original house construction in the Kemiren village only composed of a wooden wall and gedeg, but had the strength that exceeds the house which used a brick wall. Although the construction is only made of wood, the original house can imperishable from an attack by rodents because gedeg or timber wall does not stick to the ground. Between the ground and walls have a distance between 50-10 cm. This constitutes one of imperishable factors of ‘Using’ house until several decades. The building function on all original ‘Using’ houses is for shelter.

The ownership status can be divided into two, namely the housing status ownership and land ownership status. Most of the existing house is inherited from their parents (66%), while the least is that buying a house because people who buy houses in Kemiren village typically are people who are not native to Kemiren village. The native communities of the Kemiren Village generally occupy the house inheritance of the parents and build their own houses on land inherited from parents who are in Kemiren village. Status of public land ownership in Kemiren village, most (76.10%) is already certified.

The ‘Using’ house that built in the past constitutes a heritage house hereditary have cosmological orientation, namely the North-South, which is influenced by previous beliefs that the house should not be facing the mountain. In addition, facing of the house also must face to lurung (road). Based on field observations most of the ‘Using’ houses in Kemiren village still facing north and south. Construction of new roads resulting in new built houses tends to follow the road cause as to facilitate access and circulation. Houses facing orientation that are in the second rear line followed the house facing orientation that situated on the edge of turn road that have a direction facing to the road.

Territorial limits area of personal authority or land boundary may reflect the existing social strata in their community. In non-physically of ‘Using’ community constitute a group of ordinary people who do not have the social strata in which a physically every personal authority area of ‘Using’ community there are no definite boundaries. Land boundary at the original houses of 35.9% did not have a land border, 29.06% of land area boundary stone, bordered by plants 16.24%, 9.40% limit in the form of ditches and land boundary fence 9.40%.


3.3 The Structures of Living Quarters and Buildings Arrangement

Types of rooms in the ‘Using’ house can be divided into the main room and supporting room. The main room is a room that is always exists at ‘Using’ house, which is the bale, jrumah, and pawon. At the present time, bale is located at the front of the house and has public character. Jrumah is located in the middle part and the most private character. Pawon located behind the house that serves as kitchen. Supporting room is an additional room that does not always exist in every ‘Using’ house among them is the ampere, ampok, pendopo and lumbung. Amper is a public space located on the front of the house. Ampok is an additional room located on the left or right side of the ‘Using’ house. Pendopo is a divider room between jrumah and pawon. Lumbung is a place to store grain. In each house there is also kiling a marker of private space territory.

At the present interior room pattern of the ‘Using’ house is bale-jrumah-pawon. This room pattern changes after the independence. In the period before independence, the composition of existing room pattern reversed, i.e. pawon-jrumah-bale (Figure 9). Pawon located on the front in order to disguise Bale as meeting rooms, with the front wall is equipped with roji useful to peep at situation outside the house. Changes in the room pattern in the house did not influence alongside the settlement pattern as physical but the effect toward community movement patterns of settlement communities. The movement pattern before the interior room change in the house is more closed and stealth with its main access is a rice fields and unirrigated fields, while the pattern of movement after a change of room after independence is more impressed open with the main access is the road.

Building arrangement pattern of ‘Using’ house is prosperous modest, that there is only one building houses and rice barns. In the colonial period, barns are located at the front of the house approach near the road. Along with changes in the interior room pattern house with the transfer of bale to the front approaching the main road, the influence of building arrangement is for placing of the rice barn. Another factor is the location of rice barns that are be place separated with a house caused occur a lot of rice robbery, so that at the current location of barns are inserted into the houses which are generally placed in pawon.

In connection with the composition of room, there is a different form of house composition. ‘Using’ house can be divided into three classes, namely a house with three roofs, two roofs, and one roof. The composition of the main room (bale, jrumah and pawon) on one roof of a house entirely located within one roof, at two roof house composition pawon generally located at the second roof; and at the three roof house each room are placed in different roof.


3.4 Macro Settlement Pattern

1. Settlement development

Based on folklore, Kemiren village formed from deforestation walnut and durian turn into settlements. Deforestation began in the 1830s to create a main road that runs from east to west. In accordance with the orientation of the cosmological, settlement communities in antiquity purposely arranged to follow the main road north-south orientation to the street.

Development pattern of ‘Using’ communities settlement is slowly still follow the main road. Based on development, community settlement tends to lead to the west. With the construction of new roads, settlements community expands towards to the new roads.

2. Thypology of settlements

According to Jayadinata (1992), the settlement pattern consists of two kinds, namely the settlement pattern of concentric (settlement concentrated in the road settlements, settlement concentrated along the roads, settlements concentric squares, curb settlement, and settlement development centers) and dispersed settlement patterns. Based on these types of settlements, settlements in Kemiren Villages are belonging into the types of concentric settlements along the road. Community settlement centered in the middle of the village area which is surrounded by vast agricultural areas and its development tends a linear two-sided to follow village main road which is placed right in the middle stretches of the village from west to east.

3. Village land use

Most of Kemiren village area is a farming area. Beginning from clearing for a forest that for agricultural field and settlement. From year to year the settlement is growing by acquiring the agricultural land for settlements. The expanding of settlements is affect the construction of new alleys, and the increasing need for public facilities such as religious services, education facilities and health facilities.

The topography condition of Kemiren village area is undulating. Physical limits of Kemiren village area on the north and south is a river. This river is also having a function as a source of irrigation rice field. The agricultural land still dominates in area of Kemiren village till the present. Village main road stretches from east to west that seemed to divide Kemiren village into two parts and the settlements tend to accumulate in the middle of the village and follow the main road. In the central part of Kemiren village area has a fairly flat topography than in the north and south, so that settlements are also located in the area. Shows that the topography is undulating and the settlements of Kemiren village expand follow the main road. Mosque positions in residential areas located in the middle of the settlement and placed at the highest point which indicates that the mosque is a sacred building for the community of Kemiren village, while the position of the tomb was in the most eastern part and in low areas.

Topography of the north-south shows in the area of Kemiren Village is more corrugated than the west-east. Existing land use is more varied, on the north and south is through two rivers flowing that function to irrigate the fields in the surrounding area. Settlements clustered in the central part of its territory is relatively flat and facing the main road. On the outside of the settlements there is a water source functioning for water resources of the residents. At the highest point, there is a tomb of Buyut Cili which is the figure (dahnyang) that is trusted as a protector of Kemiren village. This tomb is a place that is considered most sacred, in addition to believe the invisible figure; the community is also always carrying out ceremonial in this cemetery twice a week.

4. Cultural Space

Historical sites, functions and interests of existing spaces on the settlements, and cultural determinations that appear on the settlement of space determines the structure of the existing cultural spaces in the Village Kemiren. Based on the cultural spaces that created by the existence of community activities, it is known that there are elements within the community settlements in Villages Using Kemiren, which include: road, art studio, mosque, tomb, rice field and water springs. Laying of the settlement elements can be composing a systematic space.


IV. CONCLUSION

Based on some socio-cultural variables which influence to settlement patterns find interrelatedness between histories, social and cultural activities, topography, and kinship systems with the formation of settlement patterns community on a macro level. The tendency of the space used in cultural activities is a house, main road, mosques and tombs of Buyut Cili in which the movement activities is to form a pattern that follows the existing of settlements pattern. Settlement pattern is formed from a house pattern, the pattern of kinship and home orientation with supported by topographical conditions in the area Kemiren village, so that patterns tend to cluster and linear settlements along the road. The characteristic of cosmic and sacred that are still be trusted by the community can set up a cultural space that regularly and systematically in settlements space in Kemiren village.


BIBLIOGRAPHY

Aliyah, I. 2004. Identifikasi Kampung Kemlayan sebagai Kampung Tradisional Jawa di Pusat Kota. Jurnal Teknikl. XI (1): 33 – 40.

Jayadinata, J. T. 1992. Tata Guna dalam Perencanaan Pedesaan Perkotaan & Wilayah. Bandung: Penerbit ITB Bandung.

Karmadi, A. D. 2007. Budaya Lokal Sebagai Warisan Budaya dan Upaya Pelestariannya. Makalah Dialog Budaya Daerah Jawa Tengah. Semarang.

Suprapti. 1993. Pola Kehidupan Sosial Budaya Masyarakat Using di Kabupaten Banyuwangi Propinsi Jawa Timur. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Dirktorat Jendral Kebudayaan Direktorat Sejarah dan Nilai Tradisional proyek Penelitian Pengkajian dan Pembinaan Nilai-Nilai Budaya.

Suprijanto, I. 2002. Rumah Tradisional Osing: Konsep Ruang dan Bentuk. Jurnal Dimensi Teknik Arsitektur. 30 (1):10 – 20.

Sutarto, A. 2006. Sekilas tentang Masyarakat Using. Makalah Jelajah Budaya. Yogyakarta.



Makalah di atas telah dipresentasikan dalam International Conference ’Local Wisdom in Global Era Enhancing the locality in Architecture, Housing and Urban Environment’, Department of Architecture Engineering Faculty – Duta Wacana Christian University, Yogyakarta 21-22 January 2011


Antariksa © 2011


Categories: Uncategorized Tags:

Struktur Ruang Budaya Dalam Permukiman

January 16th, 2011 Comments off
Antariksa

Adat dan Kebudayaan

Pengertian adat

Adat adalah bagian ideel dari kebudayaan, yang dapat disebut adat tata–kelakuan karena adat sebagai pengatur kelakuan. Adat dapat dibagi dalam empat tingkat, yaitu antara lain (Koentjaraningrat 1984:11-13): 1. Tingkat nilai–budaya, berakar dalam bagian emosional dari alam jiwa manusia; 2. Tingkat norma–norma, nilai–nilai budaya yang sudah terkait kepada peranan– peranan tertentu dari manusia dalam masyarakat; 3. Tingkat hukum, sistem hukum baik hukum adat maupun hukum tertulis; dan 4. Tingkat aturan khusus, mengatur aktifitas–aktifitas yang amat jelas dan terbatas ruang lingkupnya dalam kehidupan masyarakat.

Adat istiadat (custom) secara harfiah berarti praktek–praktek berdasarkan kebiasaan, baik perorangan maupun kelompok (Machmud 2007:180). Adat istiadat adalah bentuk konvensional perilaku orang dalam situasi–situasi tertentu, yang mencakup: metode–metode kerja yang diterima, relasi timbal balik antara anggota dalam kehidupan setiap hari dan dalam keluarga; tatacara diplomatik, agama dan tindakan–tindakan yang mencerminkan ciri–ciri spesifik kehidupan suatu suku, kelas, masyarakat. Adat istiadat mempunyai kekuatan dari suatu kebiasaan sosial dan mempengaruhi perilaku seseorang sehingga secara moral dapat dievaluasi.

Komunitas adat adalah kelompok masyarakat yang kehidupan sehari–harinya mengacu pada tatanan adat turun temurun. Tatanan adat yang diturunkan oleh nenek moyangnya diyakini sebagai jalan hidup yang baik sehingga dengan mengikuti tatanan hidup tersebut seseorang akan menjadi manusia yang berkualitas dan akan selalu mendapatkan berkah dari yang maha Kuasa. Komunitas adat biasanya mempunyai wilayah atau lokus tertentu yang tidak dibatasi oleh batas–batas administrasi modern seperti kelurahan, kecamatan, kabupaten, provinsi bahkan negara (Hastanto 2007).



Pengertian kebudayaan

Menurut Kamus Umum Bahasa Indonesia dari W.J.S. Poerwadarminta, budaya sama dengan pikiran, akal budi (penulis: intuisi); kebudayaan = hasil kegiatan, dan penciptaan batin (akal budi) manusia, seperti kepercayaan, kesenian, adat istiadat, dan sebagainya. Jadi, kebudayaan dapat berarti benda abstrak atau non materi maupun benda materil. Menurut kamus Poerwadarminta dan juga kamus Inggris – Indonesia dari John M. Echols & Shadily: kebudayaan = culture = kultur. Jadi norma-norma, kaidah kehidupan adat istiadat merupakan kebudayaan juga (a man of culture = seorang yang baik tingkah lakunya, sopan santun, beradat) (Budihardjo 1996:2-3). Menurut Budhisantoso dalam Krisna (2005:15), kebudayaan adalah hasil karya manusia dalam usahanya mempertahankan keturunan dan meningkatkan taraf kesejahteraan dangan segala keterbatasan kelengkapan jasmaninya serta sumber–sumber alam yang ada di sekitarnya. Kebudayaan juga dapat dikatakan sebagai perwujudan tanggapan manusia terhadap tantangan–tantangan yang dihadapi dalam proses penyesuaian diri mereka dengan lingkungan, baik sebagai makhluk biologis maupun makhluk budaya.

Kebudayaan adalah kompleks yang mencakup pengetahuan, kepercayaan, kesenian, moral, hukum, adat-istiadat dan kemampuan–kemampuan serta kebiasaan-kebiasaan yang didapatkan oleh manusia sebagai anggota masyarakat (Taylor dalam Soekanto 2003:172).

Kalau norma atau kaidah yang lama merupakan aspek kebudayaan, misalnya (Budihardjo 1996:3): 1. Cara menentukan/memberikan diferensiasi tentang ruang dan tempat yang memperbedakan ruang milik seorang terhadap orang luar, dapat dijumpai dalam arsitektur tradisional di Jawa, di Minangkabau, di daerah-daerah lain di Indonesia. Pada rumah Jawa Kuno, dinding seketeng yang memisahkan “dalem ageng” dengan peringatan sekaligus memisahkan teritorial privacy, dan setengah public atau daerah anggota keluarga wanita dan daerah anggota keluarga pria. Pemisah teritorial demikian yang menunjukkan sifat outside atau male, female kita jumpai pula pada Arsitektur Tradisional Maya, Latin Amerika, Norway, Swedia bahkan pada hewan baboon (Amos Rapoport: “Culture Origins of Architecture”); 2. Untuk menyiapkan pusaka atau barang keramat dan penyelenggaraan upacara-upacara tertentu pada Arsitektur Jawa Tradisional tersedia ruangnya, yaitu dalem ageng dengan pedaringan yang dianggap ruang yang paling keramat; dan 3. Bali merupakan daerah yang norma dan kaidah-kaidah kehidupan sangat jelas diungkapkan dalam arsitekturnya.

Rapoport dalam Permatasari (2008:16) menyatakan bahwa budaya sebagai suatu kompleks gagasan dan pikiran manusia bersifat tidak terjaga. Kebudayaan ini akan terwujud melalui pandangan hidup (world view), tata nilai (values), gaya hidup (life style), dan akhirnya aktifitas (activities) yang bersifat konkrit. Menurut Trigger (1978) dalam Priyatmono (2004), pengelompokan permukiman juga bisa terbentuk atas dasar kepercayaan dari masyarakat dan atas dasar sistem teknologi mata pencahariannya. Pengelompokan permukiman tersebut tidak selalu menghasilkan bentuk denah dan pola persebaran yang sama, tetapi tergantung pada latar belakang budaya yang ada.



Unsur–unsur kebudayaan

Menurut Koentjaraningrat (1987:12) disebutkan bahwa karakteristik atau bentuk kebudayaan sebagai suatu unsur–unsur yang universal. Unsur–unsur kebudayaan tersebut adalah sebagai berikut: 1. Sistem religi dan upacara keagamaan, yaitu sistem kepercayaan dengan segala bentuk pelaksanaannya dalam kehidupan sehari–hari; 2. Sistem dan organisasi kemasyarakatan, yaitu adanya tatanan masyarakat yang mempunyai pola hubungan tertentu, misalnya sistem kekerabatan, organisasi politik, sistem hukum, sistem perkawinan; 3. Sistem pengetahuan, yaitu hasil daya cipta, karya, dan karsa manusia; 4. Bahasa yaitu alat komunikasi yang digunakan golongan masyarakat; 5. Kesenian, berbagai bentuk bentuk seni (seni rupa, seni suara, seni gerak, dan sebagainya); 6. Mata pencaharian hidup, yaitu sistem pemenuhan kebutuhan hidup masyarakat; dan 7. Sistem teknologi dan peralatan, yaitu produk ciptaan manusia berdasarkan ilmu.

Ditegaskan lagi oleh Koentjaraningrat (1987:12) bahwa unsur–unsur kebudayaan dalam kehidupan masyarakat selanjutnya akan terwujud menjadi tiga macam, yaitu sebagai berikut: 1. Kebudayaan sebagai kompleks ide–ide, gagasan, norma–norma dan peraturan yang bersifat abstrak, disebut sebagai culture system; 2. Kebudayaan sebagai kompleks aktifitas kekuatan yang berpola dari manusia dalam masyarkat, bersifat lebih konkrit dan disebut sebgai social system; dan 3. Kebudayaan benda–benda hasil karya manusia (artefak), mempunyai sifat paling konkrit, dapat diraba, diobservasi dan didokumentasi, disebut sebagai kebudayaan fisik atau physical culture.

Pembentuk kebudayaan menurut Rapoport dalam Krisna (2005: 16) dapat dilakukan dengan mengidentifikasi hal- hal berikut: 1. Lokasi, yaitu keberadaan fisik yang diwujudkan dalam suatu lokasi; 2. Berhubungan dengan bentang alam, yaitu adanya unsur landscape dengan fungsi tertentu; 3. Mempunyai elemen khusus, yaitu terdapat unsur fisik khusus yang menjadi ciri; 4. Mempunyai letak yang khusus, yaitu penempatan ruang dengan maksud tertentu; 5. Mempunyai ruang dari tipe yang khusus, yaitu fungsi atau jenis ruang sesuai dengan pengguanannya; 6. Diberi nama dengan cara yang khusus, yaitu landasan pemberian nama pada unsur fisik kawasan; 7. Menggunakan sistem orientasi yang khusus, yaitu sistem orientasi sebagai landasan pembangunan fisik; 8. Mempunyai warna, tekstur dan sebagainya yang khusus, yaitu penggunaan warna, tekstur yang khas sebagai bagian dari karakter fisiknya; 9. Mempunyai suara, bau, temperatur dan gerakan udara, yaitu karakteristik yang tidak terlihat; dan 10. Mempunyai orang yang pasti menarik dalam aktifitas yang khusus, yaitu pelaksanaan aktifitas masyarakat menarik perhatian karena kegiatan yang dilakukannya.

Unsur-unsur kebudayaan, lazim disebut cultural universals. Istilah ini menunjukkan bahwa unsur-unsur tersebut dapat ditemukan pada setiap kebudayaan di manapun didunia ini. Soekanto (2003:176) menguraikan tujuh unsur kebudayaan yang dianggap sebagai cultural universals, antara lain: 1. Peralatan dan perlengkapan hidup manusia (pakaian perumahan, alat-alat rumah tangga, senjata, alat-alat produksi transport dan sebagainya); 2. Mata pencaharian hidup dan sistem-sistem ekonomi (pertanian, peternakan, sistem produksi, sistem distribusi dan sebagainya); 3. Sistem kemasyarakatan (sistem kekerabatan, organisasi politik, sistem hukum, sistem perkawinan); 4. Bahasa (lisan maupun tertulis); 5. Kesenian (seni rupa, seni suara, seni gerak, dan sebagainya); 6. Sistem pengetahuan; dan 7. Religi (sistem kepercayaan).

Ruang Budaya

Pada kebudayaan tradisional, bentuk permukiman dihadapkan pada latar belakang pengaturan yang bersifat ritual, yang pada dasarnya bertujuan sebagai pengaturan tatanan secara harmoni. Menurut Putra (2005:5) terdapat dua sistem pengaturan utama pada konsep ruang tradisional, yaitu pengaturan geometrik yang dihubungkan dengan hal-hal bersifat ritual dan kosmologi. Pada konteks budaya terkait dengan ruang permukiman, Sasongko (2005:89) menyatakan untuk menjelaskan makna dari organisasi ruang dalam konteks tempat (place) dan ruang (space) harus dikaitkan dengan budaya. Budaya sifatnya unik, antara satu tempat dengan tempat lain bisa sangat berbeda maknanya. Terkait dengan budaya dan ritual ditunjukkan sebagai peristiwa publik yang ditampilkan pada tempat khusus(sacred places).Pada upacara ritual yang berkaitan dengan: kelahiran, puber, perkawinan, kematian, dan berbagai peristiwa krusial lainnya sebagai perubahan atau transisi dalam kehidupan seseorang (Sasongko 2005:90).

Elemen dasar pendekatan dan pemahaman terhadap pola penggunaan ruang menurut Rapoport (1997:278-279), yaitu sebagai berikut: 1. Kegiatan Manusia, Ruang kegiatan manusia (home range) merupakan batas-batas umum terdiri dari beberapa setting atau lokasi, serta jaringan penghubung antar lokasi mempunyai radius home range tertentu yang dapat diklasifikasikan menjadi home range harian, mingguan dan bulanan; 2. Area Inti (Core Inti), Merupakan area ruang kegiatan manusia yang paling sering dipakai, dipahami dan langsung dikontrol oleh penduduk. Dalam konteks ini lingkungan area inti merupakan lingkungan-lingkungan perumahan dengan isitem sosial yang relatif kental, merupakan cluster-cluster kegiatan yang setiap hari muncul diorganisisr oleh kelompok penduduk yang mengenal secara personel; 3. Teritori, Merupakan area yang erat kaitannya dengan privacy dan personal space, sama dengan personal space, territorialitas adalah juga perwujudan ego yang tidak ingin diganggu. dengan kata lain merupakan perwujudan privasi. Teritorialitas itu sendiri adalah suatu pola tingkah laku yang ada hubungannya dengan kepemilikan atau hak seseorang atas suatu lokasi; 4. Area Terkontrol (Juridiction), Merupakan suatu area yang dikuasai dan dikontrol secara temporer oleh sekelompok penduduk kota. Oleh karena pengusahaannya yang bersifat temporer maka dimungkinkan suatu area dikuasai oleh kelompok yang berbeda; dan 5. Personal Distance/Space (Ruang Personal), Merupakan suatu jarak atau area dengan intervensi oleh orang lain akan terasa menggangu, berbeda dengan keempat elemen tersebut di atas yang cenderung fisikal batasnya, personal distance biasanya tidak mempunvai kenampakan fisik yang jelas.



Budaya dalam struktur ruang permukiman

Rapoport dalam Wikantiyoso (1997:26) mengemukakan bahwa permukiman tradisional merupakan manifestasi dari nilai sosial budaya masyarakat yang erat kaitannya dengan nilai sosial budaya penghuninya, yang dalam proses penyusunannya menggunakan dasar norma–norma tradisi. Lawson dalam Sasongko (2002:119) menambahkan bahwa beberapa norma–norma tersebut mungkin murni dari kesepakatan warga, tetapi sebagian besar lainnya adalah dari kebutuhan dan karakter masyarakatnya sendiri (sebelum perancangan disusun secara profesional), perancangan dan kreatifitas ruang lebih bersifat sosial dan vernakular serta terlihat lebih memperhatikan aspek budaya. Sejalan dengan pendapat tersebut, Wikantiyoso (1997:26-29) juga menambahkan bahwa permukiman tradisional adalah aset kawasan yang dapat memberikan ciri ataupun identitas lingkungan. Identitas kawasan tersebut terbentuk dari pola lingkungan, tatanan lingkungan binaan, ciri aktifitas sosial budaya dan aktifitas ekonomi yang khas. Pola tata ruang permukiman mengndung tiga elemen, yaitu ruang dengan elemen–elemen penyusunnya (bangunan dan ruang disekitarnya), tatanan (formation) yang mempunyai makna komposisi serta pattern atau model dari suatu komposisi.

Menurut Habraken dalam Wikantiyoso (1997:27), sebagai suatu produk komunitas, bentuk lingkungan permukiman merupakan hasil kesepakatan sosial, bukan merupakan produk orang per orang. Artinya komunitas yang berbeda tentunya memiliki ciri permukiman yang berbeda pula. Suatu rumah dirancang dan suatu permukiman di tata menggambarkan hubungan antara individu, keluarga dan komunitasnya yang tentu saja bergantung pada masing–masing budaya. Konsekuensinya adalah organisasi ruang dirumah, tatanan permukiman dan akses ke fasilitas umum dipengaruhi oleh pandangan hidup komunitas tesebut.

Pada bagian lain Yi-Fu Tuan (1977) menyatakan bahwa untuk menjelaskan makna dari organisasi ruang dalam konteks tempat (place) dan ruang (space) harus dikaitkan dengan budaya. Budaya sifatnya unik, antara satu tempat dengan tempat lain bisa sangat berbeda maknanya. Selanjutnya manusia akan mengekspresikan dirinya pada lingkungan tempat dia hidup, sehingga lingkungan tempat tinggalnya akan diwujudkan dalam berbagai simbolisme sesuai dengan budaya mereka. Bagaimana manusia memilih tempat tertentu dan menggunakan berbagai kelengkapan, ataupun berbagai cara untuk berkomunikasi pada dasarnya merupakan “bahasa” manusia. Pola ini tidaklah semata dilihat dalam kaitan dengan lingkungan semata, akan tetapi pada waktu yang bersamaan juga merupakan perwujudan budaya mereka (Locher 1978 dalam Sasongko 2005:2-3).

Struktur ruang permukiman digambarkan melalui pengidentifikasian tempat, lintasan, dan batas sebagai komponen utama, selanjutnya diorientasikan melalui hirarki dan jaringan atau lintasan yang muncul dalam lingkungan binaan mungkin secara fisik atau non fisik. Untuk membentuk struktur ruang tidak hanya orientation yang terpenting, tetapi juga objek nyata dari suatu identifikasi. Dalam suatu lingkungan tempat suci berfungsi sebagai pusat yang selanjutnya menjadi orientasi dan identifikasi bagi manusia, dan merupakan struktur ruang (Norberg-Schulz 1979 dalam Sasongko 2005:2-3).

Secara lebih nyata struktur ruang permukiman tradisional di Korea menunjukkan tatanan ruang permukiman sangat dipengaruhi oleh kepercayaan, mulai dari pemilihan lokasi sampai struktur ruang itu sendiri. Pemilihan ruang untuk permukiman ditentukan dari falsafah feng-shui, yakni lokasi terbaik adalah diantara gunung dan sungai (Han 1991). Perumahan di Korea dalam satu desa bisa merupakan perumahan keluarga atau clan houses. Dalam menempatkan rumah untuk keluarga memiliki aturan: tempat yang paling atas digunakan untuk orang tua, selanjutnya dibawahnya untuk anak laki laki dan selanjutnya cucu laki-laki. Lebih lanjut dalam menentukan tatanan ruang permukiman ini, keterkaitan dan pemaknaan lingkungan juga memiliki cakupan yang sangat luas, bukan hanya dilihat dalam hal lingkungan sekitarnya saja, akan tetapi juga dalam lingkup yang sangat luas seperti kedudukan dalan jagad raya, di bumi tempat seseorang bertempat tinggal. Masyarakat Bali dalam menata ruang permukimannya sangat memperhatikan sistem orientasi. Pandangan hidup dasar mereka adalah adanya oposisi antara gunung dan laut atau kaja dan kelod. Gunung (Agung) merupakan tempat para dewa, sedangkan laut tempat para setan. Pada masyarakat di wilayah selatan, maka arah utara dan selatan seperti umumnya, akan tetapi masyarakat utara sebagai ‘utara’ adalah Gunung Agung di selatan, dan ‘selatan’ adalah laut di utaranya. Demikian juga dengan pelaksanaan ritual, dilakukan di sekitar pembangunan rumah atau penetapan lokasi dan penentuan kapan mulai bisa ditempati. Kegiatan ini nampak mengambil dari ide kosmologi hindu. Berbagai acara ini sudah tertulis, akan tetapi dalam prakteknya para tukang kayu sudah paham tentang acara semacam ini (Waterson 1990 dalam Sasongko 2005:2-3).

Secara khusus ritual ditunjukkan sebagai peristiwa publik yang ditampilkan pada tempat khusus (sacred places) atau pada waktu tertentu. Para ahli antropologi juga sering lebih mengkaitkan dengan ritual keagamaan dan masyarakat preliterate (Norget 2000 dalam Sasongko 2005:2-3). Salah satu bagian penting dalam ritual adalah rites of passage yang merujuk pada: kelahiran, puber, perkawinan, kematian, dan berbagai peristiwa krusial lain sebagai perubahan atau transisi dalam kehidupan seseorang. Dalam interaksinya dengan alam dan pemahaman atas keseimbangan alam baik sebagai makro kosmos maupun mikro kosmos, manusia melakukan berbagai rangkaian ritual yang dilakukan secara terus menerus. Diantara ritual bagian yang sangat penting adalah terkait dengan daur hidup.

Hoebel & Frost 1976 dalam Sasongko (2005:2-3) menyatakan bahwa siklus hidup manusia pada dasarnya terdiri dari empat bagian, yakni, kelahiran, dewasa, bereproduksi dan mati. Pada berbagai budaya manusia acara ini selalu ada dengan berbagai variasi dan intensitas yang berbeda. Bagaimana peristiwa ritual mempengaruhi aktifitas masyarakat dan penggunaannya dalam ruang permukiman, salah satunya disampaikan oleh Hardie (1985) yang mempelajari masyarakat Tswana. Dalam hal ini kelahiran dan kematian yang memiliki signifikansi terhadap kedatangan dan kepergian ke dunia leluhur ini diamati memiliki hubungan dengan ruang disekitar dimana peristiwa tersebut terjadi. Pola ini mempengaruhi perilaku di dalam ruang pada saat tertentu, dan mengungkapkan kepercayaan tentang alam raya dan tatanan kosmis yang dipahami oleh masyarakat Tswana (Hardie 1985 dalam Sasongko 2005:2-3).


Sumber Pustaka

Budihardjo, Eko. 1996. Jati Diri Arsitektur Indonesia. Bandung: P.T. Alumni.

Koentjaraningrat. 1982. Sejarah Teori Antropologi I. Jakarta: UI Press

Koentjaraningrat. 1984. Bunga Rampai Kebudayaan, Mentaltas dan Pembangunan. Jakarta: PT Gramedia.

Krisna, R. 2005. Studi Pelestarian Kawasan Wisata Budaya di Dusun Sade Kabupaten Lombok Tengah. Skripsi. Tidak dipublikasikan. Malang: Universitas Brawijaya.

Krisna, R., Antariksa & Dwi Ari, I.R. 2005. Studi Pelestarian Kawasan Wisata Budaya di Dusun Sade Kabupaten Lombok Tengah. Jurnal Plannit. 3 (2):124-133.

Machmud, 2006. Pola Permukiman Masyarakat Tradisional Ammatoa Kajang di Sulawesi Selatan. Jurnal Teknik. XIII (3):178-186.

Norberg-Schulz, C. 1979. Genius Loci. New York: Electa/Rizolly.

Permatasari, I. 2008. Permukiman Perdesaan Di Desa Trowulan Kecamatan Trowulan Kabupaten Mojokerto. Skripsi. Tidak dipublikasikan. Malang: Universitas Brawijaya.

Permatasari, I., Antariksa & Rukmi, W.I. 2008. Permukiman Perdesaan Di Desa Trowulan Kecamatan Trowulan Kabupaten Mojokerto. Arsitektur e – journal. 1 (2):77-93.

Priyatmono, A. F. 2004. Peran Ruang Publik Di Permukiman Tradisional Kampung Laweyan Surakarta. Surakarta: Universitas Muhammadiyah Surakarta.

Putra, N et al. 1985/1986. Kesadaran Budaya Tentang Ruang pada Masyarakat, di Daerah NTB (Suatu Studi Menganai Proses Adaptasi). Proyek Inventarisasi dan Dokumentasi Kebudayaan Daerah. Prop NTB. Mataram: Depdikbud.

Rapoport, A. 1993. Development, Culture, Change and Supportive Design. USA: University of Wisconsin-Milwaukee.

Sasongko, I. 2002. Transformasi Struktur Ruang pada Permukiman Sasak, Kasus: Permukiman Desa Puyung. Jurnal ASPI.2 (1):117-125.

Sasongko, I. 2005. Pembentukan Struktur Ruang Permukiman Berbasis Budaya (Studi Kasus: Desa Puyung - Lombok Tengah). Jurnal Dimensi Teknik Arsitektur. 33 (1):1-8.

Sasongko, I. 2005. Struktur Ruang Permukiman Karangsalah dan Segenter di Desa Bayan. Jurnal Dimensi Teknik Arsitektur. 20 (1):16-25.

Soekanto, S. 2003. Sosiologi Suatu Pengantar. Cetakan ke-35, Jakarta: Raja Grafindo Persada.

Wikantiyoso, R. 1997. Konsep Pengembangan: Transformasi Pola Tata Ruang Tradisional Studi Kasus: Permukiman Tradisional Jawa di Kotagede Yogyakarta – Indonesia. Science. 37:25-33.

Antariksa © 2011


Categories: Uncategorized Tags:

Karakteristik Pola Permukiman Perdesaan Sebagai Wujud Sosial-Budaya

January 11th, 2011 Comments off
Antariksa

Pengertian Desa

Desa dalam arti umum adalah permukiman manusia yang letaknya di luar kota dan penduduknya berpangupajiwa agraris. Dalam bahasa Indonesia sehari-hari disebut juga kampung. Desa dalam arti lain adalah bentuk kesatuan administratif yang disebut juga kelurahan. Dengan demikian di kota-kota pun dikenal sebutan desa (misalnya desa Kalicacing di Kota Salatiga) meskipun isinya penuh dengan pertokoan dan pasar serta deretan kios. Adapun desa yang tersebar di luar kota dengan lingkungan fisisbiotisnya adalah gabungan dukuh. Dukuh ini sendiri dapat mewujudkan suatu unit geografis karena tersebar seperti pulau di tengah-tengah persawahan atau hutan. Di Jawa Barat yang disebut kampung adalah dukuh. Adapun kesatuan administratif desa, sebutan di luar Jawa dapat beraneka: gampong (Aceh), huta (Tapanuli), nagari (Sumatra Barat), marga (Sumatra Selatan) wanus (Sulawesi Utara), dan dusun dati (Maluku).

Memang ada definisi lain yang titik berangkatnya dari desa sebagai permukiman, sebagai berikut: suatu tempat atau daerah tempat penduduk berkumpul dan hidup bersama dimana mereka dapat menggunakan lingkungan setempat untuk mempertahankan, melangsungkan, dan mengembangkan kehidupan mereka. Dalam definisi tersebut tersirat adanya tiga unsur: penduduk, tanah, dan bangunan; karena masing-masing unsur itu lambat atau cepat mengalami perubahan, maka desa sebagai pola permukiman bersifat dinamis. Secara geografis definisi tadi juga dapat dipertanggungjawabkan, karena manusia sebagai penghuni desa selalu melakukan adaptasi spasial dan ekologis sejalan dengan kegiatannya berpangupajiwa agraris. Adapun desa dalam arti administratif dijelaskan sebagai suatu kesatuan hukum bertempat tinggal suatu masyarakat yang berkuasa mengadakan pemerintahan sendiri. Desa di Jawa pada asal mulanya dihuni oleh orang-orang seketurunan; mereka memiliki nenek moyang sama, yaitu para cikal-bakal pendiri permukiman yang bersangkutan. Jika suatu desa kemudian penuh, masalah-masalah ekonomi bermunculan, beberapa keluarga ke luar untuk mendirikan pemukiman baru dengan cara membuka hutan; tindakan ini disebut tetruka.

Kesimpulan kita, setiap desa pasti memiliki ‘geographical setting’ dan ‘human effort’-nya masing-masing yang berbeda-beda. Ada desa bersumber daya menguntungkan tetapi semangat membangun, keterampilan, dan pengetahuan masyarakatnya serba kurang, sehingga desa tersebut tak dapat maju. Sebaliknya ada desa yang meski sumber dayanya serba terbatas, tetapi dapat maju ekonomisnya, berkat kemampuan penduduknya mengatasi berbagai hambatan alam. Sehubungan hal ini ditemukan empat unsur geografis yang ikut menentukan persebaran desa, yaitu lokasi, iklim, tanah, dan air (Daldjoeni 2003:53-55). Desa-desa tradisional asli dan utuh merupakan ‘monumen hidup’ (living monument) yang layak dipelihara keberadaannya. Dimaksud dengan desa tradisional adalah desa adat yang sebagian besar rumah/bangunannya masih bercorak arsitektur tradisional, dan masyarakatnya pun tetap berpegang teguh pada adat, tradisi, serta budaya warisan leluhurnya (Soeroto 2003:47-48).


Keterkaitan Manusia Budaya Lingkungan dalam Tradisi Bermukim

Tradisional diartikan sebagai sesuatu yang berasal dari masa lampau atau sesuatu yang diwariskan (Rapoport 1989). Dalam hal ini tradisional berkaitan dengan suatu perwujudan dari serangkaian lambang dan tata laku/kebiasaan yang dipilih untuk mewakili kontinuitas sosial-budaya yang diwariskan dari masa lampau. Tradisi tersebut mengalami perubahan dalam proses transmisi dari satu individu ke individu yang lain dan dari satu generasi ke generasi yang lain, dimana elemen-elemen utamanya masih tetap bertahan atau tetap dapat dikenali. Elemen-elemen utama ini lah yang merupakan prinsip-prinsip dasar pembentukan suatu kawasan terbangun dan lansekap budaya.

Dengan demikian, bermukim berkaitan erat dengan tampat-tempat yang diciptakan oleh manusia untuk mewadahi kegiatan hidupnya (yaitu, kerja, rekreasi. bertempat tinggal). Permukiman atau settlement dengan ruang-ruang perkotaannya merupakan tempat dimana kegiatan bermukim secara kolektif dilakukan. Sedang rumah adalah tempat dimana seseorang bermukim secara individual dan membentuk keluarga. Secara bersama-sama, permukiman. ruang perkotaan dan rumah. membentuk keseluruhan lingkungan bermukim. Di dalam menciptakan totalitas lingkungan bermukim, nilai-nilai bersama seperti misalnya: 1. Adanya tempat khusus untuk melakukan transaksi perdagangan, seperti misalnya pasar; 2. Adanya kesepakatan untuk mengangkat salah satu warga sebagai pimpinan informal suatu kelompok bermukim; 3. Adanya lambang status sosial berupa penggunaan material bangunan tertentu (misalnya marmer) atau gaya arsitektur tertentu (misalnya joglo -untuk kaum bangsawan vs panggang untuk orang kebanyakan pada permukiman tradisional Jawa) pada bangunan rumah; dan 4. Aspek-aspek yang secara turun-temurun ditularkan dalam kegiatan bermukim manusia. Dengan demikian tradisi bermukim adalah "aspek-aspek dalam kegiatan bermukim yang diwariskan dari suatu individu ke individu yang lain dan dan satu generasi ke generasi yang lain.


Persebaran desa dan ciri-ciri desa

Persebaran desa artinya menggerombolnya ataupun saling menjauhinya antara yang satu dengan yang lain. Hal tersebut juga berlatar belakang fasilitas iklim dalam hubungannya dengan ketinggian tempat. Adapun yang mengenai pentingnya air, demikian; untuk irigasi, perikanan, peternakan, dan sebagainya.

Persebaran desa sebagaimana ditulis di atas, yang latar belakangnya adalah kondisi geografisnya, berpengaruh atas ciri-ciri kehidupan masyarakat yang menjadi penghuninya. Mengenai ini dapat diuraikan pokok-pokoknya sebagai berikut: a. Desa dan masyarakatnya erat sekali hubungannya dengan alam. Terutama iklim yang pengaruhnya tampak pada permusimannya, seakan-akan mengatur kegiatan manusia dalam bertani; b. Penduduk di desa merupakan satu unit sosial dan unit kerja; jumlah mereka relatif tidaklah besar dan struktur ekonomi pada umumnya agraris. Bahwa kini lambat laun karena pengaruh kota atau pendidikan formal keadaan mulai agak menyimpang dapat dimaklumi. Dalam hal itu dapat pula dikatakan desa mengalami proses urbanisasi dalam arti mengkota, memperlihatkan ciri-ciri kekotaan baik secara fisik, ekonomi maupun budaya; dan d. Masyarakat desa mewujudkan suatu paguyuban atau gemeinschaft dimana ikatan kekeluargaan erat. Sementara itu proses sosial, perubahannya yang dimaksud, berjalan lambat. Juga control kemasyarakatannya di desa lebih ditentukan oleh adat, moral, dan hukum yang informal.

Menurut dirjen Bangdes (pembangunan desa) ciri-ciri wilayah desa antara lain: 1) perbandingan lahan dengan manusia (man-land ratio) cukup besar; lahan di pedesaan relatif lebih luas dari pada jumlah penduduk, sehingga kepadatan penduduk masih rendah; 2) lapangan kerja yang dominan agraris; 3) hubungan antar warga desa amat akrab; 4) tradisi lama masih berlaku (Daldjoeni 2003:59-60).


Bentuk dan pola permukiman desa

Daldjoeni (2003: 60-66) bentuk-bentuk desa secara sederhana, antara lain:

1. Pola permukiman menyebar (Disseminated rural settlement): a. Farmstead: rumah petani terpencil yang dilengkapi gudang alat mesin, penggilingan gandum, lumbung dan kandang ternak; b. Homestead: rumah terpencil; dan c. Road site: bangunan terpencil di tepi jalan (restoran, pompa bensin, motel, dan lain-lain).

Ciri-ciri dari pola permukiman menyebar adalah jarak antara permukiman penduduk yang satu dengan yang lain terlalu jauh. Hal ini menyebabkan tipe permukiman pola menyebar tidak kondusif lagi bagi perhubungan desa dan dapat mengganggu evolusi dari desa yang baru terbentuk menjadi komunitas fungsional.

2. Pola permukiman terpusat

Pola permukiman terpusat, yakni pola permukiman yang rumahnya mengelompok (agglomerated rural settlement), dan merupakan dukuh atau dusun (hamlet) yang terdiri atas kurang dari 40 rumah, serta kampung (village) yang terdiri atas 40 rumah atau lebih bahkan ratusan rumah. Di sekitar kampung dan dusun terdapat tanah pertanian, perikanan, peternakan, pertambangan, kehutanan, dan tempat bekerja sehari-hari. Perkampungan pertanian pada umumnya mendekati bentuk bujur sangkar sedangkan perkampungan nelayan umumnya memanjang (satu baris atau beberapa baris rumah) sepanjang pantai atau sepanjang sungai. Pola permukiman ini terdapat di daerah pegunungan. Pada umumnya, warganya masih satu kerabat. Pemusatan tempat tinggal tersebut didorong oleh adanya rasa kegotong-royongan. Jika jumlah penduduk bertambah, pemekaran permukiman mengarah ke segala arah, tanpa adanya rencana. Sementara itu, pusat-pusat kegiatan penduduk dapat bergeser mengikuti pemekaran. Ciri-ciri pola permukiman terpusat adalah: a. Plot rumah saling berhubungan; b. Kerugiannya, yaitu jarak rumah penduduk dengan lahan pertanian mereka agak jauh; dan c. Kelebihan dari pola pemukiman terpusat, yaitu areal pertanian pribadi dapat tersebar luas.

3. Pola permukiman linier

Pemukiman penduduk di dataran rendah umumnya membentuk pola permukiman linear, dengan rentangan jalan raya yang menembus desa. Jika terjadi pemekaran, tanah pertanian menjadi pemukiman baru. Ada kalanya pemekaran menuju ke arah pedalaman. Untuk memudahkan transportasi dibuatkan jalan baru mengelilingi desa, semacam ring road.

Ciri-ciri pola permukiman linier adalah: a. Perkembangan permukiman penduduknya menurut pola jalan yang ada (memanjang atau sejajar dengan rentangan jalan raya yang menembus desa); dan b. Keuntungan dari pola permukiman ini adalah aksesibilitas ke kota yang tinggi.


Karakteristik masyarakat Pedesaan

Soemarjan (1996) membagi masyarakat menjadi tiga kategori, yaitu masyarakat sederhana (tradisional), masyarakat madya dan masyarakat pra moderan atau masvarakat modern. Ciri-ciri utama dari masyarakat sederhana adalah: 1. Hubungan dalam keluarga dan masyarakat setempat sangat kuat; 2. Organisasi sosial pada pokoknya didasarkan atas adat istiadat yang terbentuk menurut tradisi; 3. Kepercayaan kuat pada kekuatan-kekuatan gaib yang mempengaruhi kehidupan manusia, akan tetapi tidak dikuasai olehnya; 4. Tidak ada lembaga-lembaga khusus untuk memberi pendidikan dalam bidfang teknologi ketrampilan diwariskan oleh orang tua kepada anak sambil berpraktek dengan sedikit teori dan pengalaman dan tidak dari hasil pemikiran atau eksperimen; 5. Tingkat buta huruf relatif tinggi; 6. Hukum yang berlaku tidak tertulis, tidak kompleks dan pokok-pokoknya diketahui dan dipahami oleh hampir semua warga msyarakat yang sudah dewasa; 7. Ekonominya sebagian besar meliputi produksi untuk pasaran kecil setempat, sedangkan uang sebagai alat pengukur harga berperan secara terbatas sekali; dan 8. Kegiatan ekonomi dan sosial yang memerlukan kerjasama orang banyak dilakukan secara tradisional dengan gotong royong tanpa hubungan kerja antar buruh dengan majikan.


Sistem kekerabatan

Sistem kekerabatan dalam setiap masyarakat mempunyai ciri khas tertentu dan sangat tergantung pada budaya setempat. Kekerabatan menurut Mansur (1988:21-22) adalah lembaga yang bersifat umum dalam masyarakat dan memainkan peranan penting pada aturan tingkah laku dan susunan kelompok, sebagai bentuk dan alat hubungan sosial. Unsur-unsurnya ialah keturunan, perkawinan, hak dan kewajiban serta istilah-istilah kekerabatan. Pemahaman atas wujud organisasi sosial suatu masyarakat dimulai dengan urutan kelompok kerabat terkecil, yaitu keluarga inti (nuclear family), keluarga besar (extended family), kelompok sedarah (kindred), dan seterusnya. Kelompok kerabat yang lebih besar, seperti klan (clan), paroh masyarakat (moiety) pun bervariasi (Melalatoa, 2005:39).

Mansur (1988:17) membagi sistem keturunan menjadi tiga macam hubungan, yaitu keturunan dari garis bapak (patrilineal), keturunan dari garis ibu (matrilineal), dan bilateral (dari keduanya). Jika dilihat dari sistem kepercayaan yang dianut, pola perwalian serta penghitungan keturunan, sistem kekerabatan masyarakat Sasak pada umumnya bersifat patrilineal. Menurut Sasongko (2002:35) Suku Sasak menganut sistem matrilocal yaitu kebiasaan adat menetap setelah menikah bersama orang tua baik bersama orang tua laki-laki maupun perempuan tetapi yang sering dilakukan adalah tinggal di rumah orang tua pihak laki-laki, karena itu yang termasuk keluarga inti (nuclear family) dalam adat Suku sasak adalah orang tua, saudara, anak, dan istri/suami. Pada umumnya mereka tinggal di rumah ini untuk selamanya, tetapi tidak ada ketentuan jika pasangan baru berkeinginan untuk pindah dan membangun rumah di tempat lain. Adat menetap setelah menikah bertujuan untuk mempererat hubungan persatuan keluarga.

Dalam Adat Sasak sistem kekerabatan ini dinamakan sistem keluarga batih yaitu bentuk-bentuk persatuan keluarga yang dilakukan untuk mempererat hubungan keluarga, dan dalam keluarga batih ini orang tua memegang peranan yang sangat penting diantaranya adalah: - Sebagai kepala keluarga; - Pengambil keputusan dalam menentukan letak rumah anak, letak pintu, dan jendela untuk rumah yang akan dibangun; - Sebagai pengatur dan pengendali; - Sebagai penentu dalam penggunaan hak milik keluarga; dan - Penentu pembagian hak waris.


Sistem pelapisan sosial dan kepercayaan

Dalam masyarakat terbentuk sistem pelapisan sosial (social stratification), yaitu pembedaan penduduk ke dalam kelas-kelas secara bertingkat (hirarkis). Sistem pelapisan sosial bersifat universal dan terdapat pada setiap bentuk kemasyarakatan (Soekanto 2001). Perwujudannya adalah kelas-kelas tinggi dan kelas yang lebih rendah. Dasar dan inti lapisan masyarakat tidak adanya keseimbangan dalam pembagian hak dan kewajiban, kewajiban dan tanggung jawab nilai-nilai sosial dan pengaruhnya di antara anggota-anggota masyarakat.

Menurut Sasongko (2002:28) sistem pelapisan sosial masyarakat Sasak terdiri dari dua lapisan, yaitu 1. Pelapisan sosial dasar adalah pelapisan sosial yang terdiri dari golongan bangsawan beserta keturunannya. Pada umumnya masyarakat mematuhi segala yang diminta, diperlukan, dan diperintahkan oleh bangsawan hanya pada batas tertentu saja, golongan ini merupakan golongan tertinggi dalam lapisan sosial masyarakat Sasak berdasarkan adat istiadat; 2. Pelapisan sosial samar adalah sistem pelapisan sosial yang anggotanya terdiri atas rakyat biasa yang dihormati dan mendapat kedudukan di masyarakat, yang mengalami perubahan pada kriteria dasar pelapisan antara lain: kekayaan, dan pendidikan; dan 3. Masyarakat biasa adalah masyarakat yang tidak memiliki gelar bangsawan dan kedudukan yang tinggi di masyarakat.

Dalam struktur masyarakat juga menganut sistem kepercayaan dan kepemimpinan yang merupakan pedoman bagi masyarakat desa dalam melakukan interaksi dalam kehidupan bermasyarakat yang mempengaruhi kehidupan sosial. Sistem kepemimpinan adat pada masyarakat adat Suku Sasak dipimpin Keliang (ketua adat/pembantu kepala dusun), selain perangkat kepala desa, dan kepala dusun. Menurut Sasongko (2002: 31) tugas kepemimpinan Keliang, yaitu sebagai pelaksana pemerintahan umum, mengadili perkara-perkara adat dalam kampung dan sebagai wakil/wali pengantin wanita dalam perkawinan. Sistem kepemimpinan dalam keagamaan Suku Sasak, yaitu memberi penghormatan kepada Tuan Guru dan Kyai cenderung dipatuhi masyarakat dalam hal agama, pembagiam harta warisan dan ketentuan-ketentuan yang boleh dan tidak boleh dilaksanakan.


Sumber Pustaka

Mansur, Y. M. 1988. Sistem Kekerabatan dan Pola Pewarisan. Jakarta: Pustaka Graika Kita.

Rapoport, A. 1993. Development, Culture, Change and Supportive Design. USA: University of Wisconsin-Milwaukee.

Sasongko, I. 2002. Transformasi Struktur Ruang pada Permukiman Sasak, Kasus: Permukiman Desa Puyung. Jurnal ASPI. 2 (1):117-125.

Soekanto, S. 2001. Sosiologi Suatu Pengantar. Cetakan ke-35, Jakarta: Raja Grafindo Persada.

Daldjoeni, N. 2003. Geografi Kota dan Desa. Bandung: P.T. Alumni.

Soeroto, M. 2003. Dari Arsitektur Tradisional Menuju Arsitektur Indonesia. Jakarta: Ghalia Indonesia.

Antariksa © 2011


Categories: Uncategorized Tags:

POLA PERMUKIMAN TRADISIONAL

January 8th, 2011 Comments off
Antariksa

Permukiman Pengertian permukiman, perumahan dan rumah
Beberapa pengertian permukiman, antara lain: 1. Menurut Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1992, permukiman adalah lingkungan hidup di luar kawasan lindung, baik kawasan perkotaan maupun perkotaan sebagai lingkungan hunian dan tempat kegiatan yang mendukung perikehidupan dan penghidupan; 2. Menurut Sinulingga (1999: 187), permukiman adalah gabungan 4 elemen pembentuknya (lahan, prasarana, rumah dan fasilitas umum) dimana lahan adalah lokasi untuk permukiman. Kondisi tanah mempengaruhi harga rumah, didukung prasarana permukiman berupa jalan lokal, drainase, air kotor, air bersih, listrik dan telepon, serta fasilitas umum yang mendukung rumah; dan 3. Menurut Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1992, perumahan adalah kelompok rumah yang berfungsi sebagai lingkungan tempat tinggal atau lingkungan hunian yang dilengkapi dengan prasarana dan sarana lingkungan, sedangkan rumah adalah bangunan yang berfungsi sebagai tempat tinggal atau hunian dan sarana pembinaan keluarga.
Terbentuknya sebuah permukiman dipengaruhi oleh beberapa faktor yang secara keseluruhan dapat dilihat unsur-unsur ekistiknya. Adapun unsur-unsur ekistik pada sebuah pola permukiman sebagai berikut (Doxiadis, 1968): 1. Natural (Fisik Alami): a. Geological resources (tanah/geologi); b. Topographical resources (kelerengan/ketinggian); c. Water (hidrologi/sumber daya air); d. Plant life (tanam-tanaman/vegetasi); f. Animal (hewan); dan g. Climate (iklim). 2. Man (Manusia): a. Biological needs (space, air, temperature); b. Sensation and perception (the five senses); c. Emotional needs (human relations, beauty); dan d. Moral values (nilai-nilai moral). 3. Society: a. Population composition and density (komposisi dan kepadatan penduduk); b. Social stratifications (stratifikasi masyarakat); c. Culture pattern (bentuk-bentuk kebudayaan masyarakat); d. Economic development (pertumbuhan ekonomi); e. Education (tingkat pendidikan); f. Health and welfare (tingkat kesehatan dan kesejahteraan); dan g. Law and administration (hukum dan administrasi). 4. Shell: a. Housing (rumah); b. Community services (pelayanan masyarakat); c. Shopping centres and markets (pusat perdagangan dan pasar); d. Recreational facilities (threate, museum, stadium, etc); e. Civic and business centres (town hall, law-courts, etc); f. Industry (sektor industri); dan g. Transportation centres (pusat pergerakan). 5. Network: a. Water supply systems (sistem jaringan air); b. Power supply systems (sistem jaringan listrik); c. Transportation systems (sistem transportasi); d. Communication systems (sistem komunikasi); e. Sewerage and drainage (sistem pembuangan dan drainase); dan f. Physical lay out (bentuk fisik).
Secara kronologis kelima elemen ekistik tersebut membentuk lingkungan permukiman. Nature (unsur alami) merupakan wadah manusia sebagai individu (man) ada di dalamnya dan membentuk kelompok-kelompok sosial yang berfungsi sebagai suatu masyarakat (society). Kelompok sosial tersebut membutuhkan perlindungan sebagai tempat untuk dapat melaksanakan kehidupannya, maka mereka menciptakan shell. Shell berkembang menjadi besar dan semakin kompleks, sehingga membutuhkan network untuk menunjang berfungsinya lingkungan permukiman tersebut. Berdasarkan pengertian tersebut, maka pada dasarnya suatu permukiman terdiri dari isi (content), yaitu manusia baik secara individual maupun dalam masyarakat dan wadah (container), yaitu lingkungan fisik permukiman (Doxiadis, 1968).

Tinjauan Karakteristik Pola Tata Ruang Permukiman Tradisional Pengertian tata ruang
Menurut Rapoport (1989), pengertian tata ruang merupakan lingkungan fisik tempat terdapat hubungan organisatoris antara berbagai macam objek dan manusia yang terpisah dalam ruang-ruang tertentu. Ketataruangan secara konsepsual menekankan pada proses yang saling bergantung antara lain : 1. Proses yang mengkhususkan aktivitas pada suatu kawasan sesuai dengan hubungan fungsional tersebut; 2. Proses pengadaan ketersediaan fisik yang menjawab kebutuhan akan ruang basi aktivitas seperti bentuk tempat kerja, tempat tinggal, transportasi dan komunikasi; dan 3. Proses pengadaan dan penggabungan tatanan ruang ini antara berbagai bagian-bagian permukaan bumi di atas, yang mana ditempatkan berbagai aktivitas dengan bagian atas ruang angkasa, serta kebagian dalam yang mengandung berbagai sumber daya sehingga perlu dilihat dalam wawasan yang integratik.
Dalam lingkup kota, suatu kota yang merupakan pusat kegiatan usaha terdiri dari berbagai unsur ruang dan unsur-unsur ruang kota ini akan membentuk struktur kota. Proses pembentukan ini akan berbeda antara satu kota dengan kota lainnya. Struktur ruang dapat ditinjau dari tiga aspek, yaitu 1. Struktur Sosial. merupakan struktur yang menggambarkan adanya tingkat perhubungan dengan kondisi sosial dalam ruang; 2. Struktur Ekonomi, menggambarkaan kegiatan-kegiatan ekonomi yang terselenggara oleh penduduk; dan 3. Struktur Fisik dan Kegiatan, menampilkan bentukan-bentukan fisik ruang yang diidentifikasikan dengan pengelompokkan tasilitas, kegiatan di lokasi tertentu.
Ruang-ruang terbentuk karena kegiatan/aktifitas masyarakat, menurut Ronels dalam Sasongko (2005), sistem kegiatan dilihat dari pola perilaku digolongkan menjadi tiga, yaitu 1. Sistem kegiatan rutin yakni aspek kegiatan utama individu meliputi pergi belanja. ke kantor dan sebagainya; 2. Sistem kegiatan berlembaga, yakni kegiatan kelembagaan baik swasta maupun pemerintahan yang difokuskan pada particular point; dan 3. Sistem kegiatan yang menyangkut organisasi dari pada proses-prosesnya sendiri yang menyangkut hubungan yang lebih kompleks dengan berbagai sistem kegiatan lain baik dengan perorangan, lembaga/kelompok tercipta lingkungan (pertanian yang sangat banyak dalam satu sistem saja).

Tinjauan Karakteristik Permukiman Tradisional
Permukiman tradisional
Permukiman tradisional sering direpresentasikan sebagai tempat yang masih memegang nilai-nilai adat dan budaya yang berhubungan dengan nilai kepercayaan atau agama yang bersifat khusus atau unik pada suatu masyarakat tertentu yang berakar dari tempat tertentu pula di luar determinasi sejarah (Sasongko 2005). Menurut Sasongko (2005), bahwa struktur ruang permukiman digambarkan melalui pengidentifikasian tempat, lintasan, batas sebagai komponen utama, selanjutnya diorientasikan melalui hirarki dan jaringan atau lintasan, yang muncul dalam suatu lingkungan binaan mungkin secara fisik ataupun non fisik yang tidak hanya mementingkan orientasi saja tetapi juga objek nyata dari identifikasi.
Dalam arsitektur Sasak, bangunan tradisionalnya juga memiliki bagian dan fungsinya tersendiri. Menurut Saptaningtyas (2006:14) faktor yang dinilai sangat penting dalam perencanaan dan pembangunan arsitektur tradisional Sasak adalah skala dan ukuran bangunan yang diperhitungkan dengan sangat teliti. Selain skala, ketepatan jumlah hitungan dari ukuran masing-masing unit rumah juga menjadi perhatian utama, karena dipercaya ada pengaruhnya terhadap kehidupan penghuninya yang menyangkut keselamatan, kabahagiaan, kemujuran, rejeki dan lain sebagainya.
Bahkan menurut Habraken dalam Fauzia (2006:32), ditegaskan bahwa sebagai suatu produk komunitas, bentuk lingkungan permukiman merupakan hasil kesepakatan sosial, bukan merupakan produk orang per orang. Artinya komunitas yang berbeda tentunya memiliki ciri permukiman yang berbeda pula. Perbedaan inilah yang memberikan keunikan tersendiri pada bangunan tradisional, yang antara lain dapat dilihat dari orientasi, bentuk, dan bahan bangunan serta konsep religi yang melatarbelakanginya. Keunikan tersebut sekaligus menjadi salah satu daya tarik bagi wisatawan. Oleh karena itu Koentjaraningrat (1987) menjelaskan bahwa benda–benda hasil karya manusia merupakan wujud kebudayaan fisik, termasuk di dalamnya adalah permukiman dan bangunan tradisional.

Pola permukiman
Menurut Prasetyanti (2005:16), yang Pertama (sempit), yaitu memperhatikan susunan dan penyebaran bangunan (rumah, gedung, sekolah, kantor dan pasar). Kedua (luas) adalah memperhatikan bangunan, jaringan jalan dan pekarangan menjadi sumber penghasilan penduduk. Dijelaskan oleh Jayadinata (1992: 46-51), bahwa pola permukiman terbagi menjadi: (a) Permukiman memusat, yakni yang rumahnya mengelompok (agglomerated rural settlement), dan merupakan dukuh atau Dusun (hamlet) yang terdiri atas kurang dari 40 rumah, dan kampung (village) yang terdiri dari 40 rumah atau lebih bahkan ratusan rumah. Di sekitar kampung dan Dusun terdapat tanah bagi pertanian, perikanan, perternakan, pertambangan, kehutanan, tempat penduduk bekerja sehari-hari untuk mencari nafkahnya. Dalam perkembangannya suatu kampung dapat mencapai berbagai bentuk, tergantung kepada keadaan fisik dan sosial. Perkampungan pertanian umumnya mendekati bentuk bujur sangkar; dan (b) Permukiman terpencar, yang rumahnya terpencar menyendiri (disseminated rural settlement) terdapat di negara Eropa Barat, Amerika Serikat, Canada, Australia, dan sebagainya. Perkampungan terpencar di negara itu hanya terdiri atas farmstead, yaitu sebuah rumah petani yang terpencil tetapi lengkap dengan gudang alat mesin, penggilingan gandum, lumbung, kandang ternak. Kadang-kadang terdapat homestead, yaitu rumah terpencil.
Bentuk pola permukiman yang lain dijelaskan oleh Sri Narni dalam Mulyati (1995) antara lain: 1. Pola permukiman memanjang (linier satu sisi) di sepanjang jalan baik di sisi kiri maupun sisi kanan saja; 2. Pola permukiman sejajar (linier dua sisi) merupakan permukiman yang memanjang di sepanjang jalan; 3. Pola permukiman cul de sac merupakan permukiman yang tumbuh di tengah-tengah jalur melingkar; 4. Pola permukiman mengantong merupakan permukiman yang tumbuh di daerah seperti kantong yang dibentuk oleh jalan yang memagarnya; 5. Pola permukiman curvalinier merupakan permukiman yang tumbuh di daerah sebelah kiri dan kanan jalan yang membentuk kurva; dan 6. Pola permukiman melingkar merupakan permukiman yang tumbuh mengelilingi ruang terbuka kota.
Permukiman tradisional merupakan manifestasi dari nilai sosial budaya masyarakat yang erat kaitannya dengan nilai sosial budaya penghuninya, yang dalam proses penyusunannya menggunakan dasar norma-norma tradisi (Rapoport dalam Dewi (2008: 31). Permukiman tradisional sering direpresentasikan sebagai tempat yang masih memegang nilai-nilai adat dan budaya yang berhubungan dengan nilai kepercayaan atau agama yang bersifat khusus atau unik pada suatu masyarakat tertentu yang berakar dari tempat tertentu pula di luar determinasi sejarah (Crysler dalam Sasongko 2005:1). Menurut Norberg-Schulz dalam Sasongko (2005), bahwa struktur ruang permukiman digambarkan melalui pengidentifikasian tempat, lintasan, batas sebagai komponen utama, selanjutnya diorientasikan melalui hirarki dan jaringan atau lintasan, yang muncul dalam suatu lingkungan binaan mungkin secara fisik ataupun non fisik yang tidak hanya mementingkan orientasi saja tetapi juga objek nyata dari identifikasi. Wikantiyoso dalam Krisna et al. (2005:17) menambahkan, bahwa permukiman tradisional adalah aset kawasan yang dapat memberikan ciri ataupun identitas lingkungan. Identitas kawasan tersebut terbentuk dari pola lingkungan, tatanan lingkungan binaan, ciri aktifitas sosial budaya dan aktifitas ekonomi yang khas. Pola tata ruang permukiman mengandug tiga elemen, yaitu ruang dengan elemen penyusunnya (bangunan dan ruang disekitarnya), tatanan (formation) yang mempunyai makna komposisi sera pattern atau model dari suatu komposisi.
Pada bagian lain Dwi Ari & Antariksa (2005:79) menyatakan bahwa permukiman tradisional memiliki pola-pola yang membicarakan sifat dari persebaran permukiman sebagai suatu susunan dari sifat yang berbeda dalam hubungan antara faktor-faktor yang menentukan persebaran permukiman. Terdapat kategori pola permukiman tradisional berdasarkan bentuknya yang terbagi menjadi beberapa bagian, yaitu 1. Pola permukiman bentuk memanjang terdiri dari memanjang sungai, jalan, dan garis pantai; 2. Pola permukiman bentuk melingkar; 3. Pola permukiman bentuk persegi panjang; dan 4. Pola permukiman bentuk kubus.
Pola permukiman tradisional berdasarkan pada pola persebarannya juga dibagi menjadi dua, yaitu pola menyebar dan pola mengelompok. Menurut Wiriatmadja (1981:23-25) pola spasial permukiman sebagai berikut: a. Pola permukiman dengan cara tersebar berjauhan satu sama lain, terutama terjadi dalam daerah yang baru dibuka. Hal tersebut disebabkan karena belum adanya jalan besar, sedangkan orang-orang mempunyai sebidang tanah yang selama suatu masa tertentu harus diusahakan secara terus menerus; b. Pola permukiman dengan cara berkumpul dalam sebuah kampung/desa, memanjang mengikuti jalan lalu lintas (jalan darat/sungai), sedangkan tanah garapan berada di belakangnya; c. Pola permukiman dengan cara terkumpul dalam sebuah kampung/desa, sedangkan tanah garapan berada di luar kampung; dan d. Berkumpul dan tersusun melingkar mengikuti jalan. Pola permukiman dengan cara berkumpul dalam sebuah kampung/desa, mengikuti jalan yang melingkar, sedangkan tanah garapan berada di belakangnya.
Menurut Widayati (2002) dijelaskan bahwa rumah merupakan bagian dari suatu permukiman. Rumah saling berkelompok membentuk permukiman dengan pola tertentu. Pengelompokan permukiman dapat didasari atas dasar : - Kesamaan golongan dalam masyarakat, misalnya terjadi dalam kelompok sosial tertentu antara lain komplek kraton, komplek perumahan pegawai; - Kesamaan profesi tertentu, antara lain desa pengrajin, perumahan dosen, perumahan bank; dan - Kesamaan atas dasar suku bangsa tertentu, antara lain Kampung Bali, Kampung Makasar.
Untuk menciptakan permukiman atau kampung pada suatu wilayah dapat dilakukan dengan dua tindakan, yaitu pertama dengan membuka hutan disebut mbabat. Kedua, dengan menampilkan tokoh yang membentuk tatanan dari suatu kekacauan (Aliyah 2004:35). Menurut Aliyah (2004:35) elemen-elemen pembentuk karakter kampung/permukiman tradisional di Jawa, yaitu sebagai berikut: 1. Riwayat terbentuknya (legenda/sejarah kampung) yang secara fisik dapat dikenali dengan keberadaan situs; 2. Tokoh yang membentuk tatanan dari suatu kekacauan. Seseorang yang dianggap memiliki kesaktian dan mampu menaklukkan lahan yang akan dijadikan permukiman dari kekuasaan makhluk halus penguasa hutan; 3. Kelompok masyarakat dalam kesatuan tatanan bermukim; 4. Susunan tata masa atau komposisi bangunan hunian, karena tata masa bangunan Jawa memiliki aturan atau patokan tersendiri, sehingga berpengaruh pada komposisi bangunan dalam kampung; 5. Batas teritori wilayah kekuasaan pribadi (lahan). Perbedaan ruang publik dan ruang privat sangat kuat, sehingga ada tuntunan pembatas teritori, dan memiliki aturan dalam penempatan pintu sebagai penghubung; 6. Besaran lahan atau ukuran luas tapak. Ukuran ditentukan oleh tingkat status sosial dan derajat sang penghuni; 7. Bentuk dan ukuran pagar yang ditentukan oleh status sosial masyarakat yang menghuni; dan 8. Bentuk dan ukuran bangunan rumah tinggal. Hal ini ditentukan oleh status sosial sang penghuni.

Bangunan tradisional
Selain permukiman tradisional, kebudayaan fisik lainnya terlihat dari bentuk bangunan tradisional yang biasanya diterapkan pembangunannya melalui rumah tradisional. Menurut Machmud (2006:180), rumah tradisional dapat diartikan sebuah rumah yang dibangun dengan cara yang sama oleh beberapa generasi. Istilah lain untuk rumah tradisional adalah rumah adat atau rumah rakyat. Kriteria dalam menilai keaslian rumah–rumah tradisional antara lain kebiasaan–kebiasaan yang menjadi suatu peraturan yang tidak tertulis saat rumah didirikan ataupun mulai digunakan. Ada ritual–ritual tertentu misalnya upacara pemancangan tiang pertama, selamatan/kenduri dan penentuan waktu yang tepat. Selain hal tersebut, masih banyak tata cara atau aturan yang dipakai, misalnya arah hadap rumah, bentuk, warna, motif hiasan, bahan bangunan yang digunakan, sesajen, doa atau mantera yang harus dibaca dan sebagainya sangat erat terkait pada rumah tradisional.
Bangunan arsitektur tradisional mempunyai beberapa ciri yang dapat dilihat secara visual. Ciri-ciri ini hampir semuanya terdapat di beberapa daerah di Indonesia, namun adakalanya beberapa lokasi sedikit mempunyai perbedaan. Beberapa ciri arsitektur tradisional antara lain (Utomo 2000 dalam Dewi et al. 2008:33-35): 1. Berlatar belakang religi: Keberadaan bangunan arsitektur tradisional tidak lepas dari faktor religi, baik secara konsep, pelaksanaan pembangunannya maupun wujud bangunannya. Hal ini disebabkan oleh cara pandang dan konsep masyarakat tradisional dalam menempatkan bagian integral dari alam (bagian dari tata sistem kosmologi), yaitu alam raya, besar (makroskopis) dan alam kecil (mikroskopis), yang diupayakan oleh masyarakat tradisional adalah bagaimana agar kestabilan dan keseimbangan alam tetap terjaga. Bentuk perujukan dengan alam tersebut dilakukan dengan berbagai cara, yaitu sebagai berikut: - Menganggap arah-arah tertentu memiliki kekuatan magis: Menganggap arah-arah tertentu mempunyai kekuatan magis bukanlah satu hal yang asing di dunia arsitektur tradisional (juga di Indonesia). Mereka mengenal arah mana yang dianggap baik dan arah mana yang dianggap buruk atau jelek. Adapula yang menghubungkan arah ini dengan simbolisme dunia (baik dan suci), tengah (sedang) dan bawah (jelek, buruk, kotor). Arah-arah baik ini mempengaruhi pola tata letak bangunan dalam satu tapak. Bangunan-bangunan harus dihadapkan pada arah baik dan membelakangi arah buruk; dan - Menganggap ruang-ruang tertentu memiliki kekuatan magis: Adakalanya bangunan-bangunan tertentu di dalam bangunan dianggap mempunyai nilai sakral. Kesakralan ini diwujudkan dengan memberikan nilai lebih dalam suatu ruangan. Ruangan ini dianggap sakral, suci seperti yang terjadi dalam arsitektur tradisional Jawa. Senthong tengah pada bangunan rumah tinggal di Jawa dianggap sebagai ruang suci dan sakral dibandingkan dengan ruang lainnya; 2. Pengaruh hubungan kekeluargaan/ kemasyarakatan: Hubungan kekeluargaan dalam struktur masyarakat tradisional dapat dibedakan menjadi beberapa kriteria. Berdasarkan pertalian darah (genealogi) kelompok masyarakat tradisional dibedakan menjadi: - Sistem bilateral atau parental: Kesatuan keluarga dalam sistem ini terdiri dari bapak, ibu dan anak-anak. Di dalam perkembangannya jumlah anggota keluarga pada sistem ini semakin lama semakin banyak, sehingga anggota keluarga yang tinggal bersama akan semakin besar, bahkan sampai rumah tinggal mereka tidak memuatnya lagi; dan - Sistem unilateral: Susunan keluarga dalam sistem ini ditarik dari garis keturunan hanya dari pihak ayah saja (patrilineal/ patrilokal) atau dari pihak ibu (matrilokal); dan 3. Pengaruh iklim tropis lembab: Karena posisi Indonesia berada pada zona yang beriklim tropis lembab, maka mau tidak mau keberadaan arsitektur tradisional harus merujuk kepada iklim tropis lembab. Konsep adaptasinya terhadap iklim setempat yang diterapkan pada bangunan rumah tinggalnya, diyakini sebagai salah satu contoh yang baik. Susunan massa, arah hadap (orientasi), pemilihan bentuk atap, pemilihan bahan bangunan, teknik komposisi, semuanya benar-benar diperhitungkan terhadap aspek iklim tropis sedemikian sehingga dapat memberikan kenyamanan bagi penghuni rumah.

Sumber Pustaka
Aliyah, I. 2004. Identifikasi Kampung Kemlayan sebagai Kampung Tradisional Jawa di Pusat Kota. Jurnal Teknik. XI (1): 33 – 40.
Anonim. Undang-Undang No. 4 Tahun 1992 Tentang Permukiman.
Dewi, P.F.R., Antariksa & Surjono. 2008. Pelestarian Pola Perumahan Taneyan Lanjhang Pada Permukiman Di Desa Lombang Kabupaten Sumenep. Arsitektur e – journal.1 (2):94-109.
Doxiadis, C. A. 1968. Ekistic, an Introduction to the Science of Human Settlements. London: Hutchinson of London.
Doxiadis, C. A. 1968. Ekistic, An Introduction to the Science of Human Settlements. London: Hutchinson of London.
Dwi A. & Antariksa. 2005. Studi Karakteristik Pola Permukiman Di Kecamatan Labang Madura. Jurnal ASPI. 4 (2): 78-93.
Fauzia, Liza. 2006. Karakteristik Permukiman Taneyan Lanjhang di Kecamatan Labang Madura. Skripsi. Tidak dipublikasikan. Malang: Universitas Brawijaya.
Jayadinata, J. T. 1992. Tata Guna Tanah dalam Perencanaan Pedesaan Perkotaan dan Wilayah. Bandung: Penerbit ITB.
Koentjaraningrat. 1982. Sejarah Teori Antropologi I. Jakarta: UI Press
Koentjaraningrat. 1984. Bunga Rampai Kebudayaan, Mentaltas dan Pembangunan. Jakarta: PT Gramedia.
Krisna, R. 2005. Studi Pelestarian Kawasan Wisata Budaya di Dusun Sade Kabupaten Lombok Tengah. Skripsi. Tidak dipublikasikan. Malang: Universitas Brawijaya.
Krisna, R., Antariksa & Dwi Ari, I.R. 2005. Studi Pelestarian Kawasan Wisata Budaya di Dusun Sade Kabupaten Lombok Tengah. Jurnal Plannit. 3 (2):124-133.
Machmud, 2006. Pola Permukiman Masyarakat Tradisional Ammatoa Kajang di Sulawesi Selatan. Jurnal Teknik. XIII (3):178-186.
Mulyati. 1995. Pola Spasial Permukiman Di Kampung Kauman Yogyakarta. Tesis. Tidak Diterbitkan. Yogyakarta: Program Pascasarjana UGM.
Norberg-Schulz, Christian. 1979. Genius Loci. Newyork: Electa/Rizolly.
Rapoport, A. 1993. Development, Culture, Change and Supportive Design. USA: University of Wisconsin-Milwaukee.
Saptaningtyas. R. S. 2009. Kearifan Lokal Dalam Arsitektur Tradisional Sasak Di Pulau Lombok. http://lombokculture.blogspot.com. Diakses Tanggal 18 Juni 2009.
Sasongko, I. 2005. Pembentukan Struktur Ruang Permukiman Berbasis Budaya (Studi Kasus: Desa Puyung - Lombok Tengah). Jurnal Dimensi Teknik Arsitektur. 33 (1):1-8.
Sasongko, I. 2005. Struktur Ruang Permukiman Karangsalah dan Segenter di Desa Bayan. Jurnal Dimensi Teknik Arsitektur. 20 (1):16-25.
Widayati, N. 2002. Permukiman Pengusaha Batik Di Laweyan Surakarta. Jakarta: Program Pascasarjana Fakultas Sastra Universitas Indonesia.
Wiriatmadja, S. 1981. Pokok-Pokok Sosiologi Pedesaan. Jakarta: Yasaguna.

Antariksa © 2011
Categories: Uncategorized Tags:

Bangunan Lama di Kota Jogjakarta

January 2nd, 2011 Comments off






Photos taken in December 27, 2010

Copyright © 2011 by Antariksa

Categories: Uncategorized Tags: